Pelaku Persetubuhan Anak di Bawah Umur Dibekuk Tim TEKAB 308 Presisi Polres Lampung Utara

IMG_20230520_142931

LAMPUNG UTARA, ICN – Entah karena sudah menjadi kebiasaan, lelaki 23 tahun berinisial RW warga Desa Negara Ratu Kecamatan Sungkai Utara ini terpaksa harus mendekam di Rumah Tahanan (Rutan) Polres Lampung Utara untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, lantaran menyetubuhi bocah 15 tahun (sebut saja Bunga) sambil kemudian ia merekam video dengan menggunakan ponsel miliknya.

Bejatnya lagi hasil rekaman tersebut ia (RW) pergunakan untuk mengancam korban agar bila sewaktu-waktu menginginkan bisa diajak kembali berkencan layaknya pasangan suami isteri, alhasil pelaku kerapkali menggauli korban hingga lebih dari 6 kali di beberapa tempat dan hari yang berbeda.

Di hadapan petugas terduga (RW) menuturkan bahwa dirinya berpacaran dengan korban sejak Bulan Maret 2021 dan hubungannya itu dimanfaatkan untuk menggauli Korban.

Aksi bejat pelaku baru terungkap ketika korban memutuskan hubungan pacaran mereka dan hal itu membuat pelaku kesal, sehingga video adegan persetubuhan yang tersimpan di ponsel ia kirimkan kepada kakak korban.

Mengetahui hal itu, keluarga korban pun tidak terima dengan perlakuan RW kemudian langsung melaporkannya ke Polres Lampung Utara.

Kasat Reskrim AKP Eko Rendi Oktama SH. mewakili Kapolres Lampung Utara mengatakan bahwa berdasarkan laporan keluarga korban, dengan di back-up tim TEKAB 308 Presisi, terduga pelaku (RW) berhasil kita tangkap pada hari Jumat 19/5/2023 pukul 22.00 WIB saat pelaku sedang berada di sebuah tempat perbelanjaan di Sungkai Utara,”ujar AKP Eko, pada Sabtu (20/5/2023).

“Saat ini terduga pelaku berikut barang bukti yang ada kaitannya dengan tindak pidana sudah kita amankan di unit PPA Polres Lampung Utara dan tengah menjalani proses pemeriksaan”.

Terhadap terduga pelaku dipersangkakan melanggar pasal 81 dan atau pasal 82 UU RI Nomor 17 Tahun 2016 dengan ancaman pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak Rp5 m (lima miliar rupiah),”pungkasnya. (Amril)

About Author